Atletik : Nomor Lempar/Tolak (Materi Penjas Orkes SMP/MTs Kelas 7)


Artikel yang terkait dengan judul :Atletik : Nomor Lempar/Tolak (Materi Penjas Orkes SMP/MTs Kelas 7)

Atletik : Nomor Lempar/Tolak (Materi Penjas Orkes SMP/MTs Kelas 7) ✓ Nomor lempar/ tolak adalah termasuk ke dalam salah satu cabang olahraga atletik yang dipertandingkan. Macam -macam nomor lempar/tolak, terdiri dari : 1). Tolak peluru 2). Lempar cakram 3). Lempar lembing 4). Lempar martil.

Pada kesempatan ini, di kelas 7 yang dibahas yaitu:

1. Tolak Peluru (Shot Put)

Olahraga tolak peluru adalah merupakan salah satu cabang olahraga atletik. Tujuan yang ingin dicapai dalam tolak peluru yaitu untuk dapat mencapai jarak tolakan yang sejauh mungkin. Sesuai dengan namanya bahwa peluru bukan dilempar, namun dilakukan dengan cara ditolak atau didorong dengan memakai satu tangan yang bermula dari pangkal bahu. Tolak peluru awalan mundur disebut juga awalan membelakangi arah tolakan atau gaya Pat O’Brien sebab awalan tersebut pertama kali diperkenalkan oleh Fery O’brien dan gaya inilah yang dapat menghasilkan tolakan paling jauh apabila dibandingkan dengan awalan lainnya. Sebelum melakukan praktik tolak peluru, teman-teman alangkah baiknya mengetahui bentuk lapangan dan juga ukuran lapangan tolak peluru, serta fasilitas lain yang diperlukan.
Keterangan gambar lapangan tolak peluru:
a. Garis tengah berukuran 2,135 m
b. Lanjutan garis tengah berukuran 0,75 m
c. Panjang balok lempar berukuran 1,22 m
d. Tebal balok berukuran 11,4 cm
e. Tinggi balok berukuran 10 cm
f. Sektor lemparan berukuran 45 derajat
g. Lebar garis berukuran 5 cm
h. Lingkaran lempar terbuat dari besi tinggi 2 cm dan dengan tebal 66 mm.

Ukuran berat peluru dalam olahraga tolak peluru adalah sebagai berikut:
a. Berat untuk putra beratnya adalah 6,25 kg sampai 7,25 kg.
b. Berat untuk putri beratnya adalah 3 kg sampai 4 kg. Untuk ukuran berat pada anak-anak sekolah berat peluru yaitu 6,25 kg untuk putra dan untuk putri biasanya 3 kg. Berat peluru untuk putri ukuran internasional yaitu 4 kg, sedangkan untuk putra beratnya adalah 7,25 kg.

Tujuan dari tolak peluru adalah dapat menolak peluru/besi bulat sejauh-jauhnya. Adapun untuk teknik dasar dalam tolak peluru meliputi cara memegang, ancang-ancang, tolakan, dan gerakan akhir.

a. Cara memegang peluru.
1). Peluru dipegang dengan memakai ruas jari dan posisinya diletakkan di bawah telinga. 2). Berdiri arah menyamping lemparan.

b. Ancang-ancang.
1). Badan agak dicondongkan ke samping, berat badan pada kaki yang bertumpu. 2). Kaki yang lainnya bergeser ke arah samping. 3). Siku tangan tetap dipertahankan.

c. Tolakan
1). Putar pinggang dan juga bahu ke samping (depan). 2). Putar seluruh badan secara cepat. 3). Pada saat melakukan perputaran badan, tukar kaki yang di depan dengan kaki yang di belakang sambil melakukan hentakan. 4). Tolak peluru dengan memakai ayunan tajam dari samping kaki ke atas lurus.

d. Gerakan akhir
Tetelah melakukan gerakan badan ke arah samping lemparan. Kemudian dilanjutkan dengan menjaga keseibambungan tubuh agar tidak melewati batas lemparan, karena jika melewati batas lemparan maka lemparan yang dilakukan dianggap tidak sah.

Tekniknya yaitu: 1). Bertukar kaki yang belakang dengan kaki yang berada di depan, setelah menolak peluru. 2). Kaki yang di belakang diluruskan untuk menjaga keseimbangan.

Apa saja yang harus dihindari dalam olahraga tolak peluru itu? berikut ini hal - hal tersebut: a). Sikap atau posisi awal tidak imbang. b). Gerakan meluncur yang tidak benar/ betul dilakukan dengan lompatan. c). Mengangkat tubuh terlalu tinggi dalam gerakan meluncur. d). Badan ditegakkan terlalu cepat.

2. Lempar Lembing (Javelin Throw)

Sama sepertinya olah raga tolak peluru, pada lempar lembing juga mempunyai tujuan melempar lembing sejauhjauhnya. Teknik dasarnya adalah:

a. Cara memegang lembing
Terdapat tiga cara memegang lembing dalam olahraga lempar lembing, antara lain:
1. Cara biasa (Amerika style)
2. Cara Finlandia (Finlandia style)
3. Cara menjepit (Tang style)

b. Cara melempar
Melempar lembing bisa dilakukan dengan cara antara lain: 1). Aoabila melempar dilakukan dengan tangan kanan, maka kaki kiri di depan, kaki kanan di belakang dan sekitarnya. 2). Tangan yang memegang lembing diluruskan ke belakang. 3). Kaki belakang dibengkokkan mengikuti badannya turut ke belakang. 4). Berat badan berada di kaki belakang. 5). Pada waktu lembing dilempar tekuk lengan ke dalam, bersamaan punggung berputar ke depan. 6)Lembing dilepas melalui atas kepala.

c. Gerakan akhir
Tukar kaki yang posisinya di belakang dengan kaki yang berada di depan, untuk menjaga keseimbangan.

Berikut merupakan hal-hal yang harus dihindari dalam lempar lembing, antara lain meliputi: a). Memegang lembing dengan tangan tegang. b). Melompat. c). Melangkah dengan salah. d). Lembing agak ke bawah saat dilempar. e). Menempatkan kaki yang posisinya di depan terlalu jauh ke samping kiri. f). Melempar berputar ke samping badan.

3. Lempar Cakram (Discus Throw)

Baca juga: Atletik (Materi Penjas Orkes SMP/MTs Kelas 7)

Tujuan dari olahraga lempar cakram yaitu melempar cakram sejauh-jauhnya. Awalan dari melempar cakram bukanlah lari, namun dengan putaran (ayunan), ada yang menyamping dan membelakangi arah lemparan.

Adapun teknik dasar lempar cakram adalah:

a. Cara memegang
Teknik memegang cakram bisa dilakukan dengan cara, antara lain: 1). Cakram diletakkan pada telapak tangan kiri, lalu tangan kanan di atas. Kedua jari saling bertemu, ibu jari bebas. 2). Badan diputar/ diayun sambil memegang cakram.

b. Cara melempar cakram
Teknik melempar cakram bisa dilakukan dengan cara, antara lain: 1). Cakram dikait, dengan lengan lurus ke bawah, diayun ke depan 3 kali. 2). Kaki dibuka sejajar, menyamping arah lemparan. 3). Berat badan berada pada kaki belakang. 4). Cakram dilempar, berat badan berada pada kaki belakang & punggung tangan ada di atas. Jari kelingking membantu pada waktu lepasnya cakram ke depan.

c. Gerakan akhir
Gerakan akhir lempar cakram yaitu: 1). Gerakan kaki mengikuti putaran badan terakhir. 2). Salah satu kaki ke depan, dan kaki yang lain diluruskan ke belakang untuk menjaga keseimbangan supaya anggota badan tidak melewati garis batas lemparan.

Hal-hal yang harus dihindari dalam olahraga lempar cakram, antara lain meliputi: a). Cakram terjatuh; b). Berputar tanpa ada poros kaki; c). Terlalu membungkuk; d). Melompat; e). Terlalu tegang; f). Mendahului lemparan dengan lengan.

Itulah artikel Penjas Orkes yang berjudul Atletik : Nomor Lempar/Tolak (Materi Penjas Orkes SMP/MTs Kelas 7) yang semoga dapat bermanfaat.

Artikel www. Aanwijzing.com : Ayo membaca...!!! Lainnya :

Copyright © 2016 Aanwijzing.com | Google.com | Google.co.id | Design by Bamz | Powered by Blogger.