Kegiatan Pokok Ekonomi (Pelajaran IPS SMP/ MTs Kelas VII)

Artikel yang terkait dengan judul :Kegiatan Pokok Ekonomi (Pelajaran IPS SMP/ MTs Kelas VII)

Kegiatan Pokok Ekonomi (Pelajaran IPS SMP/ MTs Kelas VII) ✓ Di dalam memenuhi kebutuhan hidupnya yang beranekaragam, maka manusia melakukan kegiatan ekonomi yang meliputi kegiatan konsumsi, produksi, dan distribusi. Dari ketiga tersebut apabila salah satu menglami hambatan maka yang lainnya ikut terhambat pula, sehingga terdapat adanya keterkaitan. Cara bertindak atau sering disebut juga sebagai Tindakan Ekonomi dan cara berpikir atau sering kita kenal sebagai Prinsip Ekonomi adalah merupakan hal yang mengarahkan manusia untuk melakukan kegiatan ekonomi.

Kegiatan Pokok Ekonomi (Pelajaran IPS SMP/ MTs Kelas VII)

Kegiatan Pokok Ekonomi

Daftar Isi

Kegiatan Ekonomi

Definisi/ pengertian kegiatan ekonomi adalah merupakan semua bentuk kegiatan yang dilaksanakan oleh manusia dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan hidupnya yang beraneka ragam. Sedangkan untuk kegiatan pokok ekonomi meliputi kegiatan produksi, kegiatan konsumsi, dan kegiatan distribusi. Kegiatan konsumsi dilakukan oleh pihak konsumen, untuk kegiatan produksi dilakukan oleh pihak produsen, sedangkan kegiatan distribusi dilakukan oleh pihak distributor. Pihak konsumen bisa memenuhi semua kebutuhan hidupnya, hal ini disebabkan oleh karena produsen membuat barang/ jasa sebagai alat pemuas kebutuhannya. Mengapa produsen berani membuat barang/ jasa? Hal ini dikarenakan pihak produsen memperoleh permintaan dari konsumen. Adapun fungsi pokok distribusi adalah untuk mempermudah bagi produsen untuk menyalurkan barang/ jasa hingga sampai ke tangan konsumen.
Macam macam kegiatan ekonomi tersebut memang saling berkaitan dan juga saling tergantung antara yang satu dengan yang lainnya. Adapun contoh kegiatan ekonomi dalam kehidupan sehari-hari adalah pada saat teman-teman membutuhkan tas untuk sekolah (konsumen), sebelum tas tersebut digunakan maka tas tersebut harus melalui tahap produksi terlebih dahulu (produsen). Tas tersebut akan sampai ke tangan teman-teman melalui toko-toko (distributor). Kegiatan distribusi tidak akan berjalan jika tidak ada kegiatan produksi atau konsumsi. Begitu pula untuk kegiatan produksi dan kegiatan konsumsi tidak akan berjalan jika tidak ada kegiatan distribusi.

Kegiatan Konsumsi

Kegiatan Konsumsi

Pengertian Konsumsi

Definisi/ pengertian konsumsi adalah suatu kegiatan manusia memakai, atau menggunakan, atau mengurangi, atau menghabiskan nilai guna suatu barang/ jasa dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Pada waktu barang/ jasa dipakai untuk memenuhi kebutuhan, maka nilai gunanya akan menjadi berkurang dan pada akhirnya akan menjadi habis. Contoh konsumsi adalah: pemakaian tas sekolah. Nilai guna dari tas sebagai alat untuk membawa buku dan perlengkapan sekolah lainnya dikatakan habis jika tas tersebut telah rusak dan tidak bisa dipakai lagi. Tujuan konsumsi adalah untuk memenuhi semua kebutuhan hidup manusia, sehingga akan dicapai kehidupan yang makmur dan sejahtera. Kondisi makmur dan juga sejahtera merupakan hal yang diimpikan oleh setiap orang. Adapun sifat dari konsumsi barang bisa bersifat langsung atau bersifat tidak langsung. Pada konsumsi secara langsung pada umumnya adalah untuk barang yang sekali habis pakai, sebagai contoh adalah makanan, minuman, dan juga sejenisnya. Sedangkan untuk yang secara tidak langsung adalah umumnya untuk barang modal atau barang yang bisa untuk dipakai berulang kali, misalnya barang adalah mesin jahit, mobil, perabot rumah tangga, dan lain lain.

Adapun ciri-ciri benda konsumsi antara lain:
  • Diperlukan pengorbanan. Sebagai contoh adalah teman-teman makan perlu adanya uang.
  • Benda tersebut ditujukan dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Sebahgai contoh adalah makan ditujukan untuk bisa bertahan hidup.
  • Manfaat, nilai ataupun volume dari benda-benda yang dipakai akan habis sekaligus atau bertahap.

Faktor yang Mempengaruhi Konsumsi

Di bawah ini faktor yang mempengaruhi pola konsumsi antara lain: pendapatan, harga diri terhadap lingkungan, ketamakan dan kesombongan, harapan pendapatan yang tinggi di waktu yang akan datang, tingkat pendidikan, tempat tinggal, umur dan jenis kelamin.

Pendapatan

Pendapatan adalah merupakan faktor utama yang mempengaruhi pada perbedaan tingkat konsumsi di masyarakat. Besar dan kecilnya pendapatan suatu masyarakat memiliki pengaruh kepada perilaku konsumsi masyarakat tersebut. Apabila semakin besar pendapatan dari seseorang, maka akan semakin besar juga kecenderungannya untuk melakukan kegiatan konsumsi barang/ jasa. Begitu pula sebaliknya, semakin kecil pendapatan dari seseorang maka akan semakin kecil juga kecenderungan di tingkat konsumsinya.

Harga diri terhadap lingkungan

Hal ini dilakukan supaya harga dirinya tidak jatuh di masyarakat supaya dianggap mampu membeli suatu barang/ jasa. Karena seseorang terkadang akan merasa malu jika ia tidak memiliki barang yang dimiliki oleh orang lain sehingga akan mendorongnya untuk membeli barang yang sama bahkan bisa dengan harga yang lebih mahal.

Ketamakan dan kesombongan

Seseorang yang bertingkah laku akan menimbulkan sustu keinginan untuk membeli barang yang belum ia dimiliki. Orang tersebut memiliki anggapan bahwa jika mempunyai barang yang belum dimiliki oleh orang lain, maka dirinya merasa lebih dari yang lain.

Harapan pendapatan tinggi di masa yang akan datang

Hal ini berkaitan dengan hutang. Oleh karena adanya harapan terhadap kenaikan pendapatan, maka seseorang akan berusaha untuk mencari pinjaman dalam rangka berbelanja, sehingga konsumsinya akan meningkat.

Tingkat pendidikan

Biasanya orang yang memiliki pendidikan yang tinggi maka konsumsinya akan lebih besar jika dibandingkan dengan orang yang memiliki pendidikan yang rendah.Sebagai contoh adalah seorang siswa SMP berbeda tingkat konsumsinya jika dibandingkan dengan seorang mahasiswa.

Tempat tinggal

Sebagai contoh adalah di masyarakat desa akan memiliki tingkat konsumsi yang lebih rendah jika dibandingkan dengan mereka yang tinggal di daerah perotaan. Contoh lainnya adalah seseorang yang tinggal didaerah dingin akan berbeda konsumsinya dengan daerah yang beriklim panas.

Umur dan jenis kelamin

Umur juga termasuk faktor yang mempengaruhi pola konsumsi seseorang/ masyarakat. Orang tua akan berbeda konsumsi jika dibandingan dengan anak-anak. Begitu juga untuk jenis kelamin, laki-laki akan berbeda konsumsinya jika dibandingkan dengan seorang perempuan.

Seperti yang sudah dikatakan bahwa tujuan konsumsi barang/ jas adalah untuk memperoleh kepuasan yang maksimum dan memenuhi kebutuhan.

Pelaku kegiatan konsumsi

Jika ada pertanyaan misalnya sebutkan pelaku kegiatan konsumsi ? dapat kita jawab bahwa masyarakat yang melakukan kegiatan konsumsi dikelompokkan menjadi 3 golongan antara lain 1). rumah tangga keluarga, 2). rumah tangga perusahaan, dan 3). rumah tangga pemerintah. Berikut ini akan kita bahas singkat mengenai pelaku kegiatan konsumsi tersebut.

1). Rumah tangga keluarga

Pada rumah tangga keluarga pada umumnya terdiri dari ayah, ibu, dan juga anak. Untuk asing-masing nggota keluarga memiliki kebutuhan hidup yang mungkin sama atau bisa juga berbeda. Maksud dari kebutuhan yang sama tersebut adlah merupakan kebutuhan yang sama-sama dirasakan kebutuhannya oleh seluruh anggota keluarga, sebagai contohnya adalah kebutuhan makanan, minuman, pakaian, dan lain-lain. Untuk yang berbeda kebutuhannya misalnya kebutuhan orang tua yang bekerja akan berbeda kebutuhannya dengan anaknya yang masih sekolah.
Supaya kebutuhan rumah tangga bisa terpenuhi sesuai dengan besarnya endapatan yang dihasikan maka perlu memperhatikan hal-hal berikut ini.
  • Menyusun anggaran belanja rumah tangga 
  • Membuat catatan atas penerimaan dan atas pengeluaran
  • Pembagian secara bijaksana atas semua kebutuhan
  • Berusaha menabung
2). Rumah tangga perusahaan

Perusahaan adalah merupakan salah satu penyedia dari barang/ jasa yang dibutuhkan oleh konsumen, sehingga perusahaan melakukan kegiatan produksi.
Berikut  ini merupakan contoh kegiatan konsumsi yang dilakukan perusahaan : Pada perusahaan tekstil maka akan melakukan pembelian bahan baku yang berupa kapas, membayar gaji pegawai, pemakaian peralatan yang menunjang proses produksi.

3). Rumah tangga pemerintah

Pemerintah dalam rangka menjalankan pemerintahan akan berusaha semaksimal mungkin untuk memenuhi kebutuhan masyarakatnya. Hal yang disediakan oleh pemerintah adalah dengan menyediakan sarana dan prasarana masyarakat, seperti membuat jalan raya, menyediakan angkutan umum, dan lain-lain. Kegiatan konsumsi yang dilakukan pemerintah, misalnya saja belanja negara dalam rangka untuk pembangunan dan proyek negara.

Aspek positif dan aspek negatif perilaku konsumtif

Terdapat 2 macam sisi dari perilaku konsumtif yaitu aspek positif dan aspek negatif. Dilihat dari namannya saja bahwa aspek positif dari perilaku konsumtif adalah merupakan sisi baik dari perilaku konsumtif. Adapun aspek positif konsumsi barang/ jasa memiliki tujuan yaitu untuk memenuhi kebutuhan hidupnya dan juga sekaligus untuk meningkatkan kemakmuran ataupun kesejahteraan. Jika barang/ jasa hanya untuk memenuhi kebutuhannya saja, tetapi tidak bisa untuk meningkatkan kemakmuran/ kesejahteraan maka belum dapat disebut memiliki aspek positif. Sebagai contoh adaah seseorang yang mengonsumsi minuman yang sehat selain bisa megobati rasa hausnya juga membuat tubuhnya menjadi sehat. Sedangkan aspek negatif dari perilaku konsumtif merupakan kebalikan dari yang positif yaitu merupakan sisi buruk dari perilaku konsumtif. Sebagai contohnya adlah orang yang mengonsumsi miras akan mengobati rasa hausnya namun akan merusak kesehatannya. Tips yang perlu diperhatikan pada saat akan melakukan konsumsi adalah kemampuan dan daya beli, kesesuaian dengan tempat, adat istiadat, agama dan juga budaya yang ada dimasyarakat. Apabila barang/ jasa yang akan dikonsumsi dpat kita beli tetapi tidak sesuai dengan adat, maka sebaiknya dihindari saja.

Kegiatan Produksi

Kegiatan Produksi

Pengertian dan tujuan produksi

Definisi/ pengertian kegiatan produksi adalah segala kegiatan yang dapat menghasilkan atau meningkatkan nilai guna pada suatu barang/ jasa dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan manusia. Pengertian produsen adalah orang atau lembaga tertentu yang menghasilkan suatu barang/ jasa. Sebagao contoh produsen adalah petani, pemilik pabrik, nelayan, guru dan lain-lain. Di bawah ini adalah contoh kegiatan produksi misalnya:
  • Mengeksploitasi sumber daya alam, misalnya pertambangan, dan lain-lain.
  • Mengolah tanah pertanian, kehutanan, perkebunan, dan juga perikanan darat.
  • Membuat barang dari bahan mentah menjadi bahan jadi, misalnya membuat kursi, dll.
  • Melakukan jasa-jasa, misalnya perusahaan asuransi, dll.
  • dan lain sebagainya
Pengertian produksi dapat kita bedakan dalam arti sempit dan produksi dalam arti luas. Produksi dalam arti yang sempit adalah kegiatan untuk menghasilkan barang. Pengertian produksi dalam arti luas, yaitu semua kegiatan manusia dalam rangka untuk menambah kegunaan barang/ jasa dalam memenuhi kebutuhan manusia.

Adapun tujuan kegiatan produksi barang/ jasa adalah untuk memenuhi kebutuhannya yang sekaligus untuk mendapatkan keuntungan. Barang dan jasa yang diproduksi oleh produsen akan dikonsumsi oleh masyarakat dalam rangka untuk memenuhi segala kebutuhannya. Dan untuk produsen, barang yang diproduksinya melalui penggabungan beberapa faktor produksi bertujuan mencari keuntungan. Produsen medapatkan keuntugan berasal dari selisih antara penerimaan dari penjualan dengan biaya yang dikeluarkan dalam produksi barang/jasa tersebut.

Faktor produksi

Kegiatan produksi memerlukan faktor produksi atau disebut juga sebagai sumber daya ekonomi dalam ranngka untuk menghasilkan suatu produk yang berupa barang/ jasa. Faktor produksi adalah merupakan segala sesuatu yang dipakai dalam rangka untuk menghasilkan barang/ jasa untuk menambah manfaat dari suatu barang/ jasa. Adapun macam macam faktor produksi terdiri dari 1). faktor produksi alam, 2). tenaga kerja, 3). modal dan 4). kewirausahaan. Dari ke-4 faktor produksi itu bisa dikelompokkan menjadi 2 faktor produksi yaitu faktor produksi asli dan turunan. Untuk faktor produksi asli terdiri dari faktor produksi alam dan juga tenaga kerja, sedangkan faktor produksi turunan terdiri dari faktor produksi modal dan juga kewirausahaan.

Faktor produksi alam
Adalah merupakan segala sesuatu yang disediakan oleh alam baik secara langsung ataupun tidak langsung bisa dipakai manusia untuk memenuhi segala kebutuhan hidupnya untuk mencapai suatu kemakmuran. Contoh faktor produksi alam yang dapat dinikmati langsung misalnya tanah, udara, air, dan juga sinar matahari. Sedangkan contoh faktor produksi alam yang harus melewati proes pengolahan lebih lanjut misalnya gas alam, berbagai macam barang tambang (timah, perak, aluminium, dll),  serta tenaga alam (PLTA dan PLTU).

Faktor produksi tenaga kerja
Tenaga kerja atau sumber daya manusia adalah merupakan segala kegiatan manusia baik berbentuk fisik ataupun rohani yang ditujukan untuk keperluan produksi. Faktor produksi ini sangat diperlukan untuk mengolah dan meningkatkan nilai (value) atau manfaat atas suatu benda. Dengan kemampuan sumber daya manusia ini, maka alam bisa dimanfaatkan sebaik-baiknya.

Berikut merupakan penggolongan tenaga kerja.
a). Tenaga kerja menurut sifatnya antara lain meliputi:
  • Tenaga kerja jasmani merupakan jenis tenaga kerja yang dalam menjalankan pekerjaannya memakai fisik atau jasmani untuk membantu proses produksi.
  • Tenaga kerja rohani merupakan tenaga kerja yang melakukan pekerjaannya dengan menggunakan pikiran dan perasaan. Sebagai contoh tenaga kerja rohani adalah pengarang dan juga psikolog.
b). Tenaga kerja menurut kedudukannya, dikelompokkan menjadi :1). tenaga kerja dengan usaha sendiri dan 2). tenaga kerja yang bekerja pada orang lain.
c). Tenaga kerja berdasar hubungannya dengan proses produksi, dikelompokkan menjadi:
  • Tenaga kerja langsung merupakan tenaga kerja yang mempunyai hubungan langsung dengan proses produksi. Misalnya, mandor, operator mesin pabrik.
  • Tenaga kerja tidak langsung merupakan tenaga kerja yang tidak mempunyai hubungan langsung dengan proses produksi, namun ikut membantu kelancaran proses produksi. Sebagai contoh tenaga kerja tidak langsung adalah sekretaris, bagian administrasi.
Faktor produksi modal
Modal tidak hanya terbatas pada bentuk uang saja, namun dapat juga berbentuk mesin, gedung, tanah, dan lain-lain. Penggolongan modal dapat dikelompokan berdasarkan sumber, penggunaan atau sifat, fungsi, dan berdasarkan bentuknya.
a). Modal berdasarkan sumbernya
  • Modal sendiri merupakan modal yang sumbernya adalah dari pemilik perusahaan yang bersangkutan. Contohnya modal saham.
  • Modal asing (modal pinjaman) merupakan modal yang sumbernya dari pinjaman atau berasal dari luar perusahaan. Contohnya modal dari kredit bank.
b). Modal berdasarkan penggunaan atau sifatnya
  • Modal lancar merupakan modal yang cuma sekali digunakan di dalam proses produksi. Sebagai contoh adalah bahan mentah, kertas, tinta, dan juga bahan bakar minyak.
  • Modal tetap merupakan modal yang dapat berulang kali bisa dipakai di dalam proses produksi. Sebagai contoh adalah mesin, peralatan, dan mobil, dll.
c). Modal berdasarkan fungsinya
  • Modal pribadi merupakan modal yang dimiliki oleh perorangan yang digunakan sebagai alat untuk memenuhi  kebutuhannya. Sebagai contoh adalah rumah yang disewakan dan hasil sewanya tersebut untuk pemilik rumag tersebut.
  • Modal masyarakat merupakan modal yang dipakai di dalam proses produksi untuk kepentingan masyarakat. Sebagai contoh adalah jembatan, jalan raya, gedung sekolah, air sungai, dan lain sebagainya.
d). Modal berdasarkan bentuknya
  • Modal nyata/ konkret merupakan modal yang bisa kita lihat dengan mata, yang dipakai dalam proses produksi, dan berbentuk barang dan uang. Sebagai contoh adalah peralatan kantor, pabrik, dan juga uang.
  • Modal tidak nyata/ abstrak merupakan modal yang tidak bisa dilihat dengan memakai mata dan dipakai dalam proses produksi. Sebagai contoh adalah keahlian memimpin (manajer), nama baik (good will), hak cipta, dsb.
Faktor produksi kewirausahaan
Faktor ini mempunyai peran merencanakan, mengorganisir, mengatur, mempekerjakan karyawan, memeriksa hasil kerja karyawan, menggabungkan faktor-faktor produksi lainnya misalnya alam (tanah), tenaga kerja, dan modal.

Peningkatan jumlah dan juga mutu hasil produksi mempunyai tujuan antara lain:
  • Supaya kebutuhan masyarakat bisa terpenuhi.
  • Produk yang bermutu bisa bersaing di pasar dalam negeri dan pasar luar negeri sehingga penghasilan meningkat.
  • Dapat membuka lapangan kerja yang baru, dengan demikian mampu mengurangi pengangguran.
  • Untuk pemasaran hasil produksi yang lebih luas.
Kemampuan kewirausahaan ini dibedakan menjadi 3 macam antara lain:
  • Kemampuan manajerial (managerial skills) adalah merupakan kemampuan yang dimiliki oleh pengusaha dalam rangka mengelola faktor-faktor produksi dengandasar ilmu dan juga pengalaman.
  • Kemampuan teknis (technological skill) adalah merupakan kemampuan dari pengusaha dalam pengggunaan teknik produksi yang tepat dan juga mendukung terciptanya efisiensi dan efektifitas.
  • Kemampuan organisasi (organizational skill) adalah merupakan kemampuan dari pengusaha dalam rangka unttuk mengorganisasikan semua kegiatan perusahaan baik internal maupun eksternal perusahaan.
Di bidang pertanian dalam rangka meningkatkan perluasan produktifitas dapat dilakukan dengan 2 macam cara yaitu intensifikasi dan ekstensifikasi. Pengertian intensifikasi adalah cara meningkatkan kemampuan produksi dari faktor produksi yang telah ada, tanpa adanya tambahan unit produksi baru. Sedangkan pengertian ekstensifikasi adalah perluasan produksi yang dilakukan dengan cara menambah unit produksi (lahan) yang baru.

Kegiatan Distribusi

Kegiatan Distribusi

Pengertian dan fungsi distribusi

Untuk menyampaikan barang/ jasa yang berasal dari produsen ke konsumen dengan cepat, menguntungkan, efisien (berhasil guna), dan juga efektif (berdaya guna), maka diperlukan kegiatan distribusi yang dilakukan oleh suatu lembaga yang dinamakan distributor. Pengertian distribusi adalah suatu kegiatan untuk menyampaikan, menyebarkan, atau menyalurkan barang/ jasa dari produsen ke tangan konsumen. Sedangkan orang/ lembaga yang melakukan kegiatan distribusi dinamakan distributor.

Berikut adalah fungsi kegiatan distribusi antara lain:
- Menyalurkan barang dan jasa dari produsen hingga ke tangan konsumen

- Memecahkan perbedaan tempat
Perbedaan tempat antara produsen dan konsumen bisa menyebabkan perbedaan harga barang yang tinggi. Adapun perbedaan tempat dan hasil produksi diatasi dengan cara yaitu para pedagang membagi hasil produksinya secara merata dari tempat yang produksinya berlimpah ke tempat yang kekurangan produksi.

- Memecahkan perbedaan waktu
Terdapat barang yang dihasilkan tidak secara bersamaan dengan waktu kebutuhannya, sebagai contoh adalah padi yang dipanen secara musiman, tetapi dibutuhkan secara terus-menerus oleh masyarakat. Di sini terdapat perbedaan waktu, hal ini diatasi oleh para pedagang dengan cara melakukan pembelian pada saat panen, lalu disimpannya. Pada saat diperlukan oleh konsumen baru dijual kembali sehingga kebutuhan dari masyarakat bisa tetap terjaga. Ini artinya para pedagang telah membantu kelancaran dari arus barang sehingga harganya normal.

- Seleksi dan kombinasi barang
Kebutuhan dari konsumen banyak ragamnya, maka bagi pedagang harus bisa menyediakan beberapa macam barang/ jasa supaya sesuai dengan apa yang dibutuhkan oleh konsumen. Pedagang mengatasi perbedaan tersebut dengan cara menyediakan beraneka macam barang/ jasa dalam jumlah dan jua mutu yang sesuai dengen yang diinginkan oleh para konsumen sesuai dengan daya belinya masin-masing.

Cara distribusi dan tugas distributor

Adapun distribusi memiliki tujuan untuk menyalurkan barang dengan cepat dari produsen ke tangan konsumen. Penyaluran barang bisa dilakukan dengan 2 cara berikut ini.

1). Distribusi langsung
Adalah penyaluran hasil produksi dari produsen langsung dijual/ disalurkan ke tangan konsumen. Berikut adalah contoh kegiatan distribusi dalam kehidupan sehari hari untuk distribusi langsung : petani sayur atau petani buah-buahan yang secara langsung menjual hasil produksinya ke tangan konsumen (masyarakat) tanpa melalui perantara. Berikut ilustrasi distribusi secara langsung.

Produsen ---> Konsumen/ pemakai

2). Distribusi tidak langsung
Adalah  penyaluran dengan memakai bantuan beberapa perantara, seperti pedagang besar, agen, dan juga pedagang eceran, lalu ke konsumen. Berikut contoh kegiatan distribusi barang secara tidak langsung : pabrik handphone yang menghasilkan handphone tidak menjualnya secara langsung ke konsumen, namun melalui agen/ toko-toko handphone lalu ke konsumen.

Berikut ilustrasi distribusi secara tidak langsung.
distribusi secara tidak langsung
Distributor sebagai pelaku fungsi distribusi, mempunyai tugas-tugas sebagai berikut.
  1. Menjual. Penjualan barang/ jasa ke tangan konsumen.
  2. Membeli. Pembelian hasil produksi barang/ jasa dari produsen.
  3. Menyimpan. Penyimpanan barang-barang ke gudang hingga batas waktu barang tersebut diperlukan.
  4. Mengangkut. Pengangkutan barang dari produsen ke konsumen yang memerlukannya.
  5. Pembelanjaan. Kegiatan yang menyangkut permodalan, pembayaran upah pegawai (buruh), dan juga biaya pembelian barang.
  6. Promosi. Suatu cara memperkenalkan suatu barang yang diperdagangkan, baik yang berhubungan dengan harga ataupun berhubungan dengan mutu kepada konsumen.
  7. Informasi. Pemberian penjelasan tentang perkiraan dari harga dan pemasaran barang pada sauatu saat tertentu dari pimpinan kepada pelaksana.
  8. Standardisasi. Melakukan penetapan ukuran dari barang-barang untuk memudahkan bagi konsumen dalam menetapkan pilihan.
Berikut ini merupakan faktor-faktor yang mempengaruhi distribusi barang/ jasa dari produsen ke tangan konsumen.
  1. Faktor pasar. Semakin banyaknya pasar yang disediakan untuk penjualan barang, maka semakin besar pula peranan dari distribusi.
  2. Faktor barang. Barang yang akan dihasilkan (diproduksi) perlu diketahui seberapa besar kebutuhan konsumen, tingkat penerimaan konsumen dan seberapa cepat dan aman barang bisa disalurkan.
  3. Faktor perusahaan. Menuntut produsen untuk mengetahui apa keinginan dari konsumen, kapan saat dibutuhkan.
  4. Faktor kebiasaan dalam membeli. Pada saat membeli apakah distributor dapat menjamin keamanan dan juga keutuhan dari barang.

Lembaga distribusi

Barang yang dihasilkan oleh produsen agar dapat meningkat kegunaannya untuk pemakainya, maka fungsi atau peranan dari distributor sangat diperlukan. Berikut ini adalah pihak-pihak/ lembaga distribusi antara lain:

- Agen
Merupakan pedagang atau lembaga distribusi yang membeli dan menjual barang atas nama pihak lain ataupun lembaga yang menyuruhnya.

- Pedagang besar (grosir)
Merupakan pedagang yang usahanya adalah membeli barang dalam jumlah yang besar lalu menjualnya lagi kepada pedagang kecil (pengecer), toko, warung, dan juga para pedagang kaki lima.

- Pedagang eceran
Merupakan pedagang yang membeli barang dari pedagang besar (grosir) lalu menjualnya langsung ke konsumen akhir. Sebagai contoh adalah pasar swalayan, toko-toko kecil, dan juga warung.

- Makelar
Pengertian makelar adalah orang atau lembaga distributor yang melakukan kegiatan jual beli barang yang bertindak atas nama pihak lain atau atas nama yang menyuruhnya, tidak atas nama dirinya sendiri. Para makelar akan bertanggung jawab atas tindakan dan kegiatan jual beli barang yang dilakukannyatersebut.

- Komisioner
Merupakan orang atau badan yang melakukan kegiatan jual beli barang yang bertindak atas namanya sendiri, meskipun barang itu milik orang lain.

- Importir
Pengertian importir adalah pedagang yang membeli atau mendatangkan barang dari luar negeri yang kemudian menjualnya di dalam negeri.

- Eksportir
Adalah merupakan pedagang yang membeli barang di dalam negeri kemudian menjual barangnya ke luar negeri.
Baca juga : Perkembangan Masyarakat Pada Masa Kolonial Eropa dan Perkembangan Pada Masa Islam Di Indonesia
*) Semua Materi IPS SMP dapat dilihat di : Rangkuman Materi Pelajaran IPS SMP/ MTs Kelas VII

Demikianlah artikel IPS tentang Kegiatan Pokok Ekonomi (Pelajaran IPS SMP/ MTs Kelas VII) di Aanwijzing.com, semoga bermanfaat.


Artikel www. Aanwijzing.com : Ayo membaca...!!! Lainnya :

Copyright © 2016 Aanwijzing.com | Google.com | Google.co.id | Design by Bamz | Powered by Blogger.